5+ Tips SEO Tiktok : Bisakah TikTok menggantikan Google?

  • adminwintekno
  • Des 12, 2022
SEO Tiktok Bisakah menggantikan Google

SEO Tiktok – TikTok telah mencuri perhatian dunia sejak 2020. Tidak hanya populer di kalangan anak-anak, aplikasi ini juga banyak digunakan oleh orang dewasa, dengan lebih dari 1 miliar pengguna.

Perilaku pengguna di TikTok telah berkembang seiring semakin populernya aplikasi ini, dari hanya menari-nari menjadi memengaruhi belanja di seluruh dunia.

Sekarang, langkah selanjutnya untuk TikTok adalah menjadi mesin pencari besar berikutnya. 

Contents

Apakah SEO Tiktok adalah Google versi baru?

Jawabannya adalah Tidak.

TikTok hanyalah mesin pencari internal untuk konten di dalam aplikasi tersebut, yang lebih fokus pada video. Meskipun keduanya merupakan mesin pencari, TikTok dan Google memiliki tujuan dan fokus pencarian yang sangat berbeda.

Mengapa Orang Mencari di Tiktok?

Kami melihat TikTok mengambil pangsa pasar dari Google di beberapa bidang, seperti makanan, berkebun, dan perjalanan.

Tentu Ini bukanlah pencarian yang penting, dan hasilnya tidak akan mengganggu Anda. Karena Anda tidak perlu jawaban yang sempurna atau akurat, Anda bisa menggunakan TikTok untuk menemukannya.

Format video di TikTok juga lebih tepat jika Anda mencari jawaban yang membutuhkan visual. Pencarian seperti tanggal di kota Anda atau panduan berkebun adalah contoh yang tepat untuk platform ini.

Alasan lain pengguna memilih TikTok adalah karena jawabannya selalu diberikan oleh ahli di bidang yang bersangkutan, bukan oleh blogger khusus.

Banyak bukti sosial yang tersedia karena Anda bisa menilai kemampuan narasumber melalui komentar dan jumlah penayangan, suka, dan pengikut yang mereka miliki.

Seperti kebanyakan platform konten lainnya, ada kekhawatiran tentang penyebaran informasi yang salah di TikTok.

Ini sedikit lebih memprihatinkan bagi TikTok, mengingat potensi platform yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk distribusi konten dan basis pengguna muda yang besar yang lebih mudah dipengaruhi ketika menemukan konten daripada secara aktif mencari.

Bahkan ada pengguna yang menelusuri konten TikTok di Google, dengan pencarian seperti “pasta TikTok” mencapai 1.778 pencarian per bulan di AS. Pencarian bermerek di Google untuk konten TikTok memiliki volume pencarian bulanan sebesar 30,1 juta di AS saja. Namun, demi kejujuran, sebagian besar dari ini belum matang (atau bahkan matang).

Pencarian aktif vs. penemuan konten

Ada dua perilaku utama di TikTok yang perlu kita bedakan: pencarian aktif dan penemuan konten.

  1. Menemukan Konten

Penemuan konten adalah aktivitas utama di TikTok dan hal yang paling dikenal.

Pengguna menggulir aplikasi dengan harapan pasif untuk menemukan hiburan, tip keuangan, ide resep, atau produk kecantikan baru yang mereka sukai.

Pengguna telah menikmati pengalaman positif saat menemukan konten di TikTok selama bertahun-tahun.

Mereka telah menemukan restoran baru atau spot selfie yang membuat mereka terlihat seperti Kylie Jenner.

Ini adalah kunci untuk memahami mengapa TikTok bangkit sebagai mesin pencari: pengalaman penemuan konten yang positif ini telah memenangkan kepercayaan pengguna.

Mereka tahu bahwa konten yang ingin mereka konsumsi bisa ditemukan di TikTok. Jadi jika mereka membutuhkan sesuatu, mereka akan beralih ke platform video ini terlebih dahulu.

  1. Aktif Mencari Sesuatu

Di TikTok, pencarian aktif memungkinkan pengguna untuk dengan mudah menemukan jawaban atas pertanyaan mereka melalui konten yang tersedia, sehingga mempercepat proses pencarian dan mengurangi kejenuhan.

Ini adalah fitur yang bermanfaat bagi pengguna dan membantu TikTok dalam menemukan jawaban terbaik untuk pertanyaan pengguna.

Psikologi Manusia dalam Menggunakan Tiktok

Penolakan terhadap persuasi adalah bagaimana kita secara alami bereaksi terhadap upaya manipulasi yang kita anggap sebagai ancaman.

Beberapa dekade yang lalu, industri periklanan online mulai khawatir tentang penurunan tingkat klik (CTR) iklan mereka.

Iklan mulai diabaikan atau ditolak oleh pengguna yang merasa bahwa pengiklan hanya mencoba menjual sesuatu kepada mereka.

Para psikolog menyebut fenomena yang muncul sebagai “resistensi terhadap persuasi”, sementara pengiklan menyebutnya “kebutaan spanduk”.

Sebagai industri, kami telah mengembangkan empat strategi untuk mengatasi masalah ini, 

  1. Pertama dimulai dari membuat iklan terlihat seperti bagian dari konten,
  2. Kedua, menempatkan iklan di tempat-tempat tidak terduga,
  3. Ketiga, membuat iklan lebih kontekstual,
  4. Ke empat menggunakan bukti sosial dan kekuatan kepercayaan. 

Hal inilah yang kemudian memunculkan trend pemasaran influencer.

TikTok menggunakan empat strategi desain untuk mengatasi penolakan terhadap persuasi. Dengan menggunakan strategi tersebut, TikTok berhasil mematahkan penolakan terhadap persuasi. Bagaimana cara Anda melakukannya?

  1. Para kreator TikTok dibayar untuk konten yang mereka buat melalui dana kreator yang diberikan berdasarkan jumlah penayangan dan interaksi yang diterima oleh video mereka. Dengan demikian, para kreator memiliki insentif untuk membuat konten berkualitas dan menarik yang dapat dinikmati oleh pengguna, bukan hanya bertujuan untuk berbisnis dengan merek.
  2. Secara teratur, para kreator TikTok menunjukkan rutinitas kecantikan, produk fesyen, atau rumah tangga, baik dengan atau tanpa sponsor merek. Dengan demikian, konten yang memiliki mitra atau bersponsor terlihat sama seperti konten biasa yang dibuat oleh para kreator. Ini membuat konten bersponsor lebih terintegrasi dan tidak terlalu mencolok dibandingkan dengan konten biasa.
  3. Iklan di TikTok akan muncul dalam format yang sama dengan konten biasa, dengan sedikit pemberitahuan bahwa itu adalah konten bersponsor. Ini memungkinkan iklan terintegrasi dengan konten biasa sehingga tidak terlalu mengganggu pengguna. Dengan demikian, pengguna akan lebih menerima iklan yang muncul di platform TikTok.
  4. Setiap video di TikTok memiliki pembuat yang teridentifikasi, fitur suka dan tampilan, serta komentar yang dapat dilihat oleh semua orang. Hal ini membuat bukti sosial yang tersedia di platform sangat berlimpah, sehingga memungkinkan pengguna untuk memperoleh kepercayaan dari konten yang dibuat oleh pembuat yang dikenal. Ini membuat pengguna lebih yakin terhadap konten yang ditampilkan di platform.

Meskipun tidak dibayar seperti pemasaran sosial atau influencer, optimasi mesin pencari (SEO) tetap merupakan hal yang penting untuk diperhatikan.

Oleh karena itu, kita harus peduli terhadap SEO dan memastikan bahwa konten kita dapat terindeks dengan baik oleh mesin pencari agar dapat ditemukan oleh pengguna yang sedang mencari informasi tertentu.

SEO Sekarang Lintas Platform

Menempatkan konten yang tepat di hadapan pengguna pada waktu yang tepat adalah inti dari pekerjaan kami. Jika kami ingin terus mencapai tujuan ini, kami harus menyediakan konten di mana pengguna mencarinya.

Dengan semakin terintegrasinya teknologi ke dalam kehidupan kita, kita telah menyaksikan munculnya multi-pencarian. Google menciptakan istilah ini untuk mengintegrasikan fitur Google Lens ke dalam cara kita berbicara tentang pencarian dan SEO.

Kami sekarang mencari dengan mengajukan pertanyaan kepada asisten rumah tangga kami atau mengambil gambar pohon yang tidak kami kenali. Kami mencari di Google Maps, di Youtube, di Instagram, dan bahkan di Amazon.

Lama berlalu adalah hari-hari ketika optimisasi mesin pencari adalah tentang menjawab permintaan pencarian.

Dengan memublikasikan konten kami di TikTok dan mengoptimalkannya untuk pencarian, kami membantu pengguna menemukan konten kami saat mereka membutuhkannya, di tempat yang mereka inginkan, dan dalam format yang mereka pilih untuk digunakan.

TikTok di SERP

Strategi SEO omnichannel memungkinkan Anda untuk terlibat dengan pengguna di luar domain Anda sendiri, yang dapat membantu merek Anda mendapatkan lebih banyak ruang di SERP.

Google juga mencoba mendiversifikasi domain yang muncul dalam hasil pencarian. Jadi, jika Anda ingin muncul berkali-kali di SERP, Anda perlu menyebarkan konten merek Anda di berbagai domain.

Situs TikTok sendiri memiliki lebih dari 31 jula halaman yang dibuat secara terprogram berdasarkan tema, tagar, dan suara. Halaman topik membentuk sebagian besar URL dan lalu lintas, dan tampaknya dibuat berdasarkan tagar yang digunakan serta konsolidasi pembelajaran mesin dari variasinya

Ini termasuk video terkait, topik, pengguna, tagar, dan suara. Dari data berbagai alat, kami mengetahui bahwa bagian situs TikTok ini mendapatkan sekitar 157 juta klik organik setiap bulan.

Jelas saja, manfaat memiliki konten Anda di situs-situs ini cukup besar.

Industri yang seharusnya ada di TikTok

TikTok menawarkan konten yang dipilih oleh algoritmenya untuk Anda, bukan orang yang Anda ikuti. Ini memungkinkan pengguna untuk terus menemukan pencipta konten baru.

Algoritme TikTok juga cukup baik dalam menemukan minat Anda atau membantu Anda menemukan hal-hal yang Anda sukai.

Minat ini kemudian dibentuk menjadi “relung kecil” dengan nama mereka sendiri.

Seperti subreddit, TikTok juga memiliki “toks” tidak resmi. Ada banyak ceruk seperti tok buku, tok keuangan, tok makanan, dan masih banyak lagi.

Berdasarkan data, studi kasus, dan beberapa pendapat ahli, terdapat beberapa industri yang benar-benar dapat memperoleh manfaat dari platform ini dan penerbitan konten yang diberi tag untuk berbagai “toks” ini diantaranya adalah : 

  1. Tim olahraga
  2. Layanan streaming dan penghibur
  3. Merek fashion dan kecantikan
  4. Restoran dan blogger makanan
  5. Merek perjalanan dan influencer
  6. Pembuat dan merek konten rumahan dan DIY

Jika Anda merasa daftar ini mengingatkan Anda pada industri teratas di Pinterest, Anda benar.

TikTok dan Pinterest memiliki banyak kesamaan, terutama dalam menekankan pada penemuan konten berdasarkan minat Anda dan sebagian besar menawarkan konten visual.

Melihat saran pencarian, nilainya menjadi jelas ketika Anda mulai mengetik kata kunci yang biasanya dikaitkan dengan informasi atau komersial. 

Meskipun ini dipersonalisasi untuk setiap pengguna, Anda dapat melihat bahwa orang lain juga mencari konten yang biasanya dimiliki oleh merek atau penerbit di blog mereka dan menemukan nilai untuk bisnis mereka.

Merek yang ingin meningkatkan kesadaran mereknya dapat memperoleh manfaat dari hadir di TikTok, tidak peduli industri apa yang mereka geluti.

Lagi pula, tidak ada yang mengharapkan kesuksesan yang dimiliki Duolingo di platform ini.

Kesimpulan

Apakah TikTok menjadi ancaman bagi Google? Tidak.

Apakah ini layak diperhatikan oleh para profesional SEO? Ya.

Anda dapat menantikan lebih banyak posting tentang cara memanfaatkan mesin pencari penemuan konten yang sedang berkembang ini dalam beberapa bulan mendatang.

Saya akan menulis tentang algoritma TikTok, seperti apa pengalaman pencarian di platform ini, dan bagaimana Anda dapat memastikan video Anda muncul di peringkat tertinggi.

Post Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *